Kerusakan Lingkungan Salah Siapa?



Pemanasan global (Global Warming) saat-saat ini sedang melanda dunia serta menjadi isu dan permasalahan utama di semua negara. Pemanasan global menyebabkan terjadinya proses pencairan es di kutub yang berlebihan dan terus menerus. Keadaan tersebut menyebabkan bertambahnya volume air laut serta terjadinya gelombang pasang air laut di bumi. Tidak mengherankan jika banyak pulau-pulau kecil yang tenggelam.Yang menjadi pertanyaan adalah apakah terjadinya pemanasan global tersebut diakibatkan karena adanya kerusakan lingkungan?. 

Perlu kita ketahui dampak lain yang akan terjadi akibat adanya kerusakan lingkungan, salah satunya adalah resiko terjadinya banjir, khususnya di daerah-daerah/di kota-kota yang berada di pinggir pantai. Bertambahnya volume air laut akibat pencairan es di kutub serta sedikitnya air hujan yang terserap ke dalam tanah (lebih banyak yang kembali ke laut) merupakan faktor utama terjadinya resiko banjir tersebut. Selain itu, tingginya ekploitasi dan ekplorasi terhadap air dalam tanah menyebabkan terjadinya penurunan permukaan tanah sehingga permukaan air laut lebih tinggi daripada permukaan tanah. 

Kerusakan lingkungan yang terjadi jika dibiarkan terus menerus tentu akan berdampak pada anak cucu kita dimasa yang akan datang. Masih sedikit orang yang perduli dan mau bergerak untuk menyelamatkan bumi yang semakin rusak. Justru sebaliknya, semakin banyak kecenderungan orang yang merusak bumi dan isinya. Penggunaan freon, emisi gas karbon dari kendaraan serta penggunaan bahan-bahan kimia harus dikurangi. Pembangunan gedung-gedung harus melalui analisis yang matang tentang dampak terhadap lingkungan. Ketergantungan masyarakat terhadap penggunaan kendaraan bermotor harus dikurangi. Kebijakan pemerintah harus berpihak kepada kelestarian lingkungan dan diperketat dalam pelaksanaannya. Dan masih banyak lagi elemen-elemen yang harus disiapkan dan diperhatikan oleh pemerintah dan masyarakat guna menjaga lingkungan dari kerusakan. Lalu apa solusi terbaik untuk mengurangi dampak pemanasan global?

Mencegah Kerusakan Lingkungan dengan Penghijauan

Mencegah kerusakan lingkungan dengan menanam pohon di sekitar rumah atau lingkungan tempat kita tinggal, beraktifitas atau bekerja tentu tidaklah sulit. Dengan menanam pohon/tanaman di lingkungan rumah, sekolah, kantor, rumah sakit, gedung-gedung, pasar dan lain-lain tentu akan berdampak positif bagi terwujudnya lingkungan yang asri dan hijau. Selain itu, dengan adanya tanaman/pohon tersebut apalagi tanaman/pohon yang memiliki akar yang kuat, akan membantu proses penyerapan air ke dalam tanah sehingga ketersediaan air tanah akan terjaga dan mengurangi aliran permukaan air hujan yang dapat menyebabkan banjir. Pembangunan memang diperlukan dan tidak dapat dielakkan, akan tetapi pembangunan harus juga diimbangi dengan memperbanyak Ruang Terbuka Hijau (RTH).

Mencegah Kerusakan Lingkungan dengan Membuang Sampah Pada Tempatnya

Hingga saat ini, kebanyakan masyarakat belum disiplin dalam hal membuang sampah. Hal tersebut memang sepele tapi berdampak besar terhadap kerusakan lingkungan. Tanpa disadari kita sering membuang sampah kemasan makanan ketika asyik jalan-jalan, atau ketika kita asyik duduk-duduk ditaman. Jika setiap orang melakukan itu, bayangkan berapa banyak sampah yang berserakan, tidak dibuang pada tempatnya dan tidak tertangani dengan baik. Bayangkan dari sampah yang kita buang tersebut, ada yang masuk ke dalam saluran air (got). Bisa dipastikan saluran air (got) tersebut menjadi mampet dan tersumbat sehingga air hujan/limbah rumah tangga tidak mengalir dengan baik. Maka akibat selanjutnya air menjadi hitam, bau dan menjadi tempat bersarangnya nyamuk-nyamuk.

Mencegah Kerusakan Lingkungan dengan Membuat Lubang Resapan Biopori atau Sumur Resapan

Seperti diuraikan sebelumnya, kerusakan lingkungan dapat menyebabkan terjadinya banjir yang disebabkan karena sedikitnya air hujan yang terserap ke dalam tanah (lebih banyak yang kembali ke laut) serta tingginya ekploitasi dan ekplorasi terhadap air dalam tanah yang menyebabkan terjadinya penurunan permukaan tanah. Salah satu solusinya adalah dengan membuat Lubang Resapan Biopori (LRB) atau Sumur Resapan di sekitar rumah tinggal, kantor, sekolah atau tempat-tempat lain khususnya di lingkungan yang rawan banjir. Dengan adanya LRB atau Sumur Resapan tersebut dapat menjadi wadah/media dalam proses penyerapan air ke dalam tanah.

Selain diakibatkan karena adanya pemanasan global, terjadinya kerusakan lingkungan diakibatkan kelalaian dari masyarakat sendiri. Kesadaran dan kedisplinan dari masyarakat untuk menjaga lingkungan masih sangat kurang. Perlu diberikan penyadaran secara terus menerus sehingga akan tercipta masyarakat yang perduli akan lingkungan. Belum ada kata terlambat untuk memulai itu. Mari kita jaga lingkungan dari kerusakan.

Anda tertarik ingin buat Lubang Biopori atau Sumur Resapan ?....Klik Disini



SAVE THE WATER...KEMBALIKAN DIA KE DALAM TANAH

Artikel Seputar Biopori dan Sumur Resapan

Cegah Penurunan Tanah Dengan Mengembalikan Air Ke Dalam Tanah