Bagaimana Cara Membuat Sumur Resapan ?


Kita mungkin sering mengalami kedua hal ini, banjir ketika musim hujan, kekurangan air ketika musim kemarau. Kejadian tersebut merupakan kejadian yang sering dialami khususnya di kota-kota besar. Salah satu penyebab terjadinya fenomena tersebut diantaranya karena semakin berkurangnya Ruang Terbuka Hijau (RTH) yang dapat berfungsi untuk penyerapan air kedalam tanah. Namun, semakin berkurangnya RTH tersebut dapat disiasati salah satunya dengan berpartisipasi membuat Sumur Resapan (SR) di sekitar rumah, sekolah, kantor, gedung-gedung, lingkungan perumahan dan tempat-tempat lain yang membutuhkan. Jika hal ini dilakukan, maka ketika musim hujan, sebagian besar air hujan dapat diresapkan ke dalam tanah dan ketika musim kemarau kita tidak kekurangan air. Melalui artikel ini, Anda akan mengetahui bagaimana cara membuat Sumur Resapan yang mudah dan dapat dilakukan dimana saja dan oleh siapa saja.

Cara membuat Sumur Resapan  tidaklah sulit. Anda tinggal tentukan mau bentuk sumur resapan yang berbentuk silinder atau kotak (persegi empat). Jika yang Anda inginkan berbentuk silinder, maka Anda tinggal menggali tanah berdiameter 80 – 120 cm dengan kedalaman 150 – 300 cm. Selanjutnya masukkan Buis Beton kedalam galian tersebut. Untuk keamanan, buat penutup sumur dari beton bertulang dengan ketebalan penutup 10 – 12 cm. Atur posisi penutup kurang lebih 15 cm dibawah permukaan tanah sehingga diatasnya dapat ditutup tanah atau diletakkan pot-pot tanaman. Untuk Sumur Resapan berbentuk persegi empat, Anda dapat membuat galian dengan dimensi panjang 100 - 120 cm, lebar 100 – 120 cm dan kedalaman 200 – 300 cm. Dinding sumur bisa dibuat dengan beberapa pilihan, semua dinding dibuat bata susun tanpa plester, atau setengah bagian kebawah dibuat bata susun tanpa plester dan setengah bagian keatas diplester. Diantara bata susun tersebut, dapat Anda tambahkan dengan membuat pori-pori dari pipa PVC 1 – 1 ¼ inch yang ditanam/dipasang diantara susunan bata tersebut.  Terakhir, Anda tinggal masukkan batu kerikil (split) atau puing-puing batu atau pecahan batu bata (sisa pengerjaan) atau batu-batu kali dan diatasnya Anda tutup dengan lapisan Ijuk kira-kira 10 cm (ketebalan lapisan batu + ijuk kira-kira setengah dari kedalam sumur). Lapisan batu dan ijuk diperlukan karena jika sumur tanpa lapisan tersebut maka air akan langsung menimpa pori-pori tanah dan menutupnya, sehingga efektifitas sumur dalam menyerap air akan berkurang.

Halaman selanjutnya
1   2



Anda tertarik ingin buat Biopori atau Sumur Resapan ?....Klik Disini


SAVE THE WATER...KEMBALIKAN DIA KE DALAM TANAH

----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Artikel Seputar Biopori dan Sumur Resapan