Bagaimana Cara Membuat Sumur Resapan ?

Hal lain yang perlu Anda perhatikan sebagai salah satu cara membuat Sumur Resapan adalah letak (posisi) dari Sumur Resapan minimal berjarak 1 meter dari pondasi bangunan dan minimal 5 meter dari septic tank. Selanjutnya perhatikan besaran dimensi dari sumur tersebut. Untuk besaran dimensi Sumur Resapan tergantung dari kondisi tanah dan curah hujan. Jika curah hujannya tinggi, maka sumur resapannya dibuat lebih lebar dan dalam sehingga dapat menampung lebih banyak air. Begitu juga jika kondisi tanahnya tinggi kadar lempungnya/liatnya, karena tanah lempung/liat lebih lambat menyerap air. Sebaliknya jika tanahnya lebih berpasir, maka tidak masalah sumurnya lebih dangkal (dimensinya lebih kecil). Sebagai acuan, untuk rumah-rumah dengan type 36, maka yang dibutuhkan hanya 1 (satu) unit Sumur Resapan berdiameter 100 cm. Sedangkan rumah dengan type 70 dimana atapnya lebih besar dan mencurahkan air lebih banyak, maka dibutuhkan 2 (dua) unit sumur.

Terakhir, agar air hujan yang jatuh dapat Anda manfaatkan dengan lebih optimal sehingga kualitas dan kuantitas air tanah dapat terjaga, maka yang perlu Anda perhatikan adalah dengan mengalirkan air hujan dari atap melalui talang vertikal, selanjutnya masuk ke bak kontrol berpenyaring kasa nyamuk dan terakhir masuk ke sumur resapan. Atau bisa juga dari saluran air hujan langsung ke sumur resapan tanpa fasilitas bak kontrol. Pengaliran air hujan ke sumur dapat menggunakan pipa PVC 110 mm (3 inch) dan dibuatkan juga pipa keluaran dari sumur ke saluran umum (drainase/got) untuk melepas air bila sumur penuh terisi air.

Halaman sebelumnya
1   2


Anda tertarik ingin buat Lubang Biopori atau Sumur Resapan ?....Klik Disini


SAVE THE WATER...KEMBALIKAN DIA KE DALAM TANAH

----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Artikel Seputar Biopori dan Sumur Resapan


Post a Comment